Friday, March 21, 2014

"bolehkah ia dipercayai?"


"cuma ada dua sebab yang selalu jadi sebab utama kenapa perempuan akan pandang rendah, atau melekehkan, atau bergurau tentang luahan hati seorang lelaki kepadanya, tak kira betapa seriusnya lelaki tu. satu, dia memang menjaga hati. dua, dia harapkan luahan tu datang dari orang lain, bukan kita."


"hahaha. sama macam yang pernah aku tulis dulu, 'perempuan akan memandang rendah luahan hati kita, sebab dia tunggu luahan tu datang dari orang yang dia suka'."


"sad?"

"nope. dia kehilangan orang yang betul-betul mencintai dia, sedangkan dia masih mengejar orang yang belum tentu mencintai dia. kalau aku sedih pun, it's because aku ni pathetic, sehingga tak layak tersenarai dalam pilihan."

"somehow, somewhere, there's the one yang Tuhan takdirkan untuk kita. macam proses membesar. nak belajar berdiri, berjalan, berlari, berapa kali kita jatuh? dan akhirnya kita boleh jugak buat kan? it's fated. berapa kali pun kita jumpa orang yang kita cinta, kalau bukan jodoh, mesti akan sakit. tapi at the end, kita akan end up dengan orang yang betul, yang akan bersama dengan kita sampai akhir hayat."

"tapi melupakan tu sukar kan?"

"it's hard, but it's the only choice we have, to keep us alive. redha."

"sad truth."

cr: - sederhanaindah - fb@AkuIslam





Ehh??? 

Aku suka ayat yang atas tu. The ones in italic. Cuma bezanya aku tak pernahlah memandang rendah atau melekehkan, tapi aku lebih prefer untuk menganggap bahawa setiap kata-kata berbaur lamaran itu semuanya hanyalah gurauan semata-mata. Sebabnya sebenarnya antara dua: 
1. Aku enggan menaruh harapan. 
2. Aku bimbang dan ragu-ragu untuk memilih bakal suami yang tidak aku yakini agamanya. 

Premis 1: Nak kahwin bukan sekarang. So, masih terlalu awal untuk aku mengatakan 'ya' bagi lelaki yang belum tentu jodoh aku. 
Premis 2: Nak pilih suami, kenalah betul-betul. Kerana dia yang akan menentukan baik buruk masa depan kita, di dunia dan lebih-lebih lagi di akhirat. 

I'm not saying that I am good, hence I deserves better. No. I am seriously NOT GOOD. Just trying to be better. But I trust in HIM. He'll give me the best that suits me.  =)

Gaya bajet hot shtawppp gila. Piiiraahhh. 

Pengalaman kawan-kawan sebenarnya. I just observe and analyse. heeee... 
Sebab aku rasa macam serabut otak ja nak deal dengan semua benda tu. Bab hati jangan dibuat gurau lebih-lebih woiii. 



2 comments:

suraya azmi said...

hati dan perasaan bukan barang mainan,jangan menyentuh jika berniat untuk dipermainkan,sekali terluka tiada ubatnya,walau terubat parutnya masih terkesan..haha..macam tak ada kaitan je.

miss aten said...

yep, tepat sekali... jangan menyentuh kalau hanya sebagai mainan. hati yang asalnya lembut boleh menjadi keras tanpa rasa. tidakkah itu aniaya namanya? =)

Post a Comment